Tuesday, August 02, 2005

KAHWIN

Assalamualaikum...

Apesal ntah, teringin nak tulis pasal hal ni. :) I got this emel from the nailofar. :)


Pesan ikhwan buat akhwat

Ukhtifillah..
(Surat Terbuka Seorang Ikhwan untuk Seluruh
Akhwat di Dunia)

Ukhtifillah,
Mungkin aku memang tak romantis tapi siapa
peduli?
Karena toh kau tak mengenalku dan memang tak
perlu mengenalku.
Bagiku kau bunga, tak mampu aku samakanmu
dengan bunga terindah sekalipun.
Bagiku manusia adalah makhluk yang terindah,
tersempurna dan tertinggi.
Bagiku dirimu salah satu dari semua itu,
karenanya kau tak membutuhkan persamaan.

Ukhtifillah,
Jangan pernah biarkan aku manatapmu penuh,
karena akan membuatku mengingatmu.
Berarti memenuhi kepalaku dengan inginkanmu.
Berimbas pada tersusunnya gambarmu dalam tiap
dinding khayalku.
Membuatku inginkanmu sepenuh hati, seluruh jiwa,
sesemangat mentari.
Kasihanilah dirimu jika harus hadir dalam khayalku
yang masih penuh Lumpur.
Karena sesungguhnya dirimu terlalu suci.

Ukhtifillah,
Berdua menghabiskan waktu denganmu bagaikan
mimpi tak berujung.
Ada ingin tapi tak ada henti.
Menyentuhmu merupakan ingin diri, berkelebat
selalu, meski ujung penutupmu pun tak berani
kusentuh.
Jangan pernah kalah dengan mimpi dan inginku
karena sucimu kaupertaruhkan.
Mungkin kau tak peduli
Tapi kau hanya menjadi wanita biasa di hadapanku
bila kau kalah.
Dan tak lebih dari wanita biasa.

Ukhtifillah,
Jangan pernah kautatapku penuh
Bahkan tak perlu kaulirikkan matamu untuk
melihatku.
Bukan karena aku terlalu indah, tapi karena aku
seorang yang masih kotor.
Aku biasa memakai topeng keindahan pada wajah
burukku, mengenakan pakaian sutra emas.
Meniru laku para rahib, meski hatiku lebih kotor
dari Lumpur.
Kau memang suci, tapi masih sangat mungkin kau
termanipulasi.
Karena kau toh hanya manusia-hanya wanita.

Ukhtifillah,
Beri sepenuh diri pada dia sang lelaki suci yang
dengan sepenuh hati membawamu kehadapan
Tuhanmu.
Untuknya dirimu ada, itu kata otakku, terukir dalam
kitab suci, tak perlu dipikir lagi.
Tunggu sang lelaki itu menjemputmu, dalam
rangkaian khitbah dan akad yang indah.
Atau kejar sang lelaki suci itu, karena itu adalah
hakmu, seperti dicontohkan ibunda Khadijah.
Jangan ada ragu, jangan ada malu, semua terukir
dalam kitab suci.

Ukhtifillah,
Bariskan harapanmu pada istikharah sepenuh hati
ikhlas.
Relakan Allah pilihkan lelaki suci untukmu,
mungkin sekarang atau nanti, bahkan mungkin tak
ada sampai kau mati.
Mungkin itu berarti dirimu terlalu suci untuk semua
lelaki di fana saat ini.
Mungkin lelaki suci itu menanti di istana kekalmu,
yang kau bangun dengan segala kekhusyu'an
tangis do'amu.

Ukhtifillah,
Pilihan Allah tak selalu seindah inginmu, tapi itu
pilihan-Nya.
Tak ada yang lebih baik dari pilihan Allah.
Mungkin kebaikan itu bukan pada lelaki yang
terpilih itu, melainkan pada jalan yang kaupilih,
seperti kisah seorang wanita sudi di masa lalu
yang meminta ke-Islam-an sebagai mahar
pernikahannya.
Atau mungkin kebaikan itu terletak pada
keikhlasanmu menerima keputusan Sang Kekasih
Tertinggi.
Kekasih tempat kita memberi semua cinta dan
menerima cinta
dalam setiap denyut nadi kita.

---

Adapted from article : Wanita Suci
In Asih Retno

(dapat daripada Diana Bandung)

Actually, baru2 ni Mak Ayah dapat satu kad:

Assalamualaikum,
Kami sekian2 dengan dukacitanya memaklumkan perkahwinan anak kami pada tarikh sekian2 tidak dapat dilaksanakan atas sebab2 yang tidak dapat dielakkan. Innalillahi wainna ilaihi raji'uun.

When I read it, rasa macam trauma/phobia nak kawin. Guess, some things should happen now, than later... Takut la. Sebenarnya kad2 kawin anak dia dah distribute habis dah kat tetamu. And bayangkan terpaksa hantar kad dukacita anak tak jadi kawin.... Sedih la. Tapi, Allah menentukan segalanya walaupun perancangan kita dah tip top... betui tak? That's why lah kena doa, tawakkal habis pada Allah... kan?

K.. that's all for now.

Mengharap padaNya takkan sekali pun kan kecewa...
Ujian yang diberikan bukan sengaja diberikan olehNya,
Untuk menyeksa jiwa, derita hati...
Tetapi adalah untuk mengakrabkan diri kita kepadaNya...
(au kama qoul from Lukman Al Hakim)

Reading novel by Abu Hassan Morad - Natasya, Julia, Cinta Madinah. Best2... :)

3 comments:

at-toriQ said...

salam dr.
mohon izin copy artikel ini

jzkk

drnehar said...

amik jelah... kak pun amik dari blog org lain, nailofar

Karateka Puitis said...

sumbernya di sini..

http://arsip.kotasantri.com/bilik.php?aksi=Detail&sid=248